blog post.jpg
SHARE THIS POST

Download Aplikasi Ngedongeng di



Suatu ketika sebagai seorang pedagang berangkat ke pasar, dia bertanya kepada masing-masing dari ketiga putrinya apa yang dia inginkan sebagai hadiah saat dia kembali. Putri pertama menginginkan gaun brokat, yang kedua kalung mutiara, tetapi yang ketiga, yang bernama Cantik, yang termuda, tercantik dan termanis dari semuanya, berkata kepada ayahnya: "Yang saya inginkan hanyalah setangkai mawar yang Anda miliki. dipilih khusus untukku! "


Ketika pedagang itu menyelesaikan bisnisnya, dia berangkat ke rumah. Namun, badai tiba-tiba meledak, dan kudanya hampir tidak bisa maju dalam badai yang menderu. Dingin dan lelah, pedagang itu telah kehilangan semua harapan untuk mencapai penginapan ketika dia tiba-tiba menyadari cahaya terang bersinar di tengah hutan. Saat dia mendekat, dia melihat bahwa itu adalah sebuah kastil, bermandikan cahaya. Ia pun berharap dalam hatinya agar dapat menemukan tempat berlindung malam ini.

Ia pun menemukan rumah yang pintunya terbuka. Lantas ia permisi ke dalam rumah, tapi tidak ada orang yang menyambutnya. Mengumpulkan keberanian, dia masuk ke dalam, masih memanggil untuk menarik perhatian. Di atas meja di aula utama, makan malam yang luar biasa sudah disajikan. Pedagang itu bertahan, masih berteriak untuk pemilik kastil. Tapi tidak ada yang datang, jadi pedagang yang kelaparan itu duduk untuk makan yang lezat.

Diatasi oleh rasa ingin tahu, dia pergi ke atas, di mana koridor menuju ke ruangan dan aula yang megah. Api berkobar di kamar pertama dan tempat tidur empuk tampak sangat mengundang. Sekarang sudah larut, dan pedagang tidak bisa menahan diri. Dia berbaring di tempat tidur dan tertidur lelap.

blog post.jpg

Download Aplikasi Ngedongeng di



Ketika dia bangun keesokan paginya, sebuah tangan yang tidak dikenal telah meletakkan secangkir kopi panas dan beberapa buah di samping tempat tidurnya. Setelah itu, pedagang pun sarapan dan merapikan dirinya. Ia turun menemui tuannya untuk mengucapkan terima kasih. Tapi, seperti pada malam sebelumnya, tidak ada seorang pun yang terlihat. Sambil menggelengkan kepalanya heran melihat keanehan itu semua, dia pergi menuju taman tempat dia meninggalkan kudanya, ditambatkan ke pohon.

Tiba-tiba, semak mawar besar menarik perhatiannya. Ia pun membungkuk untuk memetik mawar itu karena teringat dengan janjinya kepada Beauty. Seketika, keluar dari taman mawar, muncullah seekor binatang yang mengerikan, mengenakan pakaian yang bagus. Dua mata merah, berbinar marah, menatapnya dan suara yang dalam dan menakutkan menggeram: "Pria yang tidak tahu berterima kasih! Aku memberimu tempat berlindung, kamu makan di mejaku dan tidur di tempat tidurku sendiri, tapi sekarang semua terima kasih yang aku dapat adalah pencurian Bunga favoritku! Aku akan membunuhmu karena hal kecil ini! "

Gemetar ketakutan, pedagang itu berlutut di depan Beast. "Maafkan aku! Maafkan aku! Jangan bunuh aku! Aku akan melakukan apa pun yang kamu katakan! Mawar itu bukan untukku, itu untuk putriku Cantik. Aku berjanji akan membawakannya kembali mawar dari perjalananku!"

blog post.jpg

Binatang itu menjatuhkan cakar yang dijepitnya pada pedagang yang tidak bahagia. Ia mengatakan bahwa akan mengampuni pedagang, tapi dengan syarat, yakni ia harus membawa putrinya. Maka, tidak ada pilihan lain bagi pedagang untuk menuruti permintaan binatang itu. Sehingga, ia berjanji untuk melakukannya. Ia pun pulang dan disambut oleh putri-putrinya. Setelah dia memberitahu mereka tentang petualangannya yang mengerikan, Beauty segera menenangkan pikirannya.

"Ayah tersayang, aku akan melakukan apa pun untukmu! Jangan khawatir, kau akan bisa menepati janjimu dan menyelamatkan hidupmu! Bawa aku ke kastil. Aku akan tinggal di sana menggantikanmu!" Pedagang itu memeluk putrinya. "Aku tidak pernah meragukan cintamu padaku. Untuk saat ini aku hanya bisa berterima kasih karena telah menyelamatkan hidupku." Jadi Beauty dibawa ke kastil. The Beast, bagaimanapun, memiliki sapaan yang tidak terduga untuk gadis itu. Alih-alih mengancam malapetaka seperti yang terjadi pada ayahnya, ternyata menyenangkan.

Melihat The Beast, Beauty mulanya ketakutan. Kemudian dia menemukan bahwa, meskipun monster itu memiliki kepala yang mengerikan, kengeriannya secara bertahap memudar seiring berjalannya waktu. Dia memiliki salah satu kamar terbaik di Kastil, dan duduk berjam-jam, menyulam di depan api unggun. Dan Binatang itu akan duduk, selama berjam-jam, tidak jauh dari situ, menatapnya dalam diam. Kemudian ia mulai mengucapkan beberapa kata baik, sampai pada akhirnya, Beauty takjub mengetahui bahwa dia benar-benar menikmati percakapannya.

Kemudian suatu hari, Binatang itu meminta gadis itu menjadi isterinya. Terkejut, Beauty tidak tahu harus berkata apa. Menikah dengan monster jelek? Dia lebih baik mati! Tapi dia tidak ingin melukai perasaan orang yang, bagaimanapun juga, baik padanya. Dan dia juga ingat bahwa dia berhutang nyawanya sendiri dan juga ayahnya. Ia pun tidak bisa mengatakan apa-apa dengan tubuhnya gemetar, tapi ia tidak sanggup mengatakan tidak kepadanya. Tapi di sisi lain, The Beast cukup paham dan ia pun juga tidak tersinggung dengan penolakan beauty. Maka, kehidupan berlalu seperti biasanya.

Suatu hari, Beast mempersembahkan Beauty dengan cermin ajaib yang luar biasa. Ketika Beauty mengintip ke dalamnya, dia bisa melihat keluarganya, jauh sekali. "Kamu tidak akan merasa begitu kesepian sekarang," adalah kata-kata yang menyertai hadiah itu. Beauty menatap berjam-jam pada keluarga jauhnya. Kemudian dia mulai merasa khawatir. Suatu hari, Binatang itu menemukannya menangis di samping cermin ajaib. "Apa yang salah?" tanyanya, ramah seperti biasa. "Ayahku sakit parah dan hampir sekarat!" Tapi Binatang itu hanya menggelengkan kepalanya. "Tidak! Kamu tidak akan pernah meninggalkan kastil ini!" Dan itu mengintai dalam kemarahan.

blog post.jpg

Download Aplikasi Ngedongeng di



Namun, beberapa saat kemudian, ia kembali dan berbicara dengan sungguh-sungguh kepada gadis itu. Beauty pun meminta The Beast untuk bersumpah agar ia kembali dalam kurun tujuh hari. sebab, jika tidak maka beauty akan menemui ayahnya. Alhasil The Beast pun bersumpah untuk memenuhi janjinya. Kamu telah membuat putri yang penuh kasih menjadi sangat bahagia.

Si cantik tetap di sampingnya selama berjam-jam, menggambarkan kehidupannya di Kastil, dan menjelaskan bahwa Binatang itu benar-benar baik dan baik. Hari-hari berlalu, dan akhirnya pedagang itu bisa meninggalkan tempat tidurnya. Dia sembuh total. Beauty bahagia akhirnya. Namun, dia gagal menyadari bahwa tujuh hari telah berlalu. Dia telah bermimpi bahwa Binatang itu sedang sekarat dan memanggilnya, berputar dalam kesakitan.

"Kembalilah! Kembalilah padaku!" itu memohon. Ia juga berjanji untuk segera meninggalkan rumah. Maka, ia menyuruh kudanya untuk lebih cepat. Maka, ia pun mengayunkan kudanya ke depan menuju kastil, takut dia akan datang terlambat. Ia langsung naik tangga, memanggil penghuni rumah tapi tidak ada jawaban. Hati di mulutnya, Beauty berlari ke taman dan di sana berjongkok Binatang itu, matanya tertutup, seolah-olah mati. Si cantik menerjang dan memeluknya erat-erat.

blog post.jpg