blog post.jpg
SHARE THIS POST

Download Aplikasi Ngedongeng di



Dahulu kala di padang rumput Rusia yang luas, terdapat sebuah desa kecil di mana hampir semua penduduknya beternak kuda. Saat itu bulan Oktober, ketika pasar ternak besar diadakan setiap tahun di kota utama. Dua saudara laki-laki, yang satu kaya dan yang lainnya miskin, berangkat ke pasar. Orang kaya mengendarai seekor kuda jantan, dan saudara laki-laki yang malang itu seekor kuda betina muda.



Saat senja, mereka berhenti di samping gubuk kosong dan menambatkan kuda mereka di luar, sebelum tidur di atas dua tumpukan jerami. Mereka sangat terkejut, ketika, keesokan paginya mereka melihat tiga kuda di luar, bukan dua. Yah, tepatnya pendatang baru itu sebenarnya bukan kuda. Itu adalah anak kuda, yang melahirkan kuda betina pada malam hari. Segera ia memiliki kekuatan untuk berjuang berdiri, dan setelah minum susu induknya, anak kuda itu terhuyung-huyung beberapa langkah pertamanya. Kuda jantan menyambutnya dengan rengekan ceria, dan ketika kedua bersaudara itu melihatnya untuk pertama kalinya, anak kuda itu berdiri di samping kuda jantan. "Itu milikku!" seru Dimitri, saudara kaya, begitu melihatnya. "Ini anak kuda kudaku." Ivan, saudara yang malang, mulai tertawa. Maka, apa pernah ada kuda jantan yang memiliki anak. Tentunya ia akan lahir dari uda betina.

Ia dengan tegas mengatakan tidak. Ia berdiri di dekat kuda jantan, jadi itu anak kuda kuda jantan. Dan karena itu milikku! Mereka pun bertengkar. Lalu, memutuskan untuk membawa masalahnya ke kota, menuju ke pengadilan. Masih berdebat, mereka menuju alun-alun besar tempat ruang sidang berdiri. Tetapi yang tidak mereka ketahui adalah bahwa itu adalah hari yang istimewa, hari ketika, setahun sekali, Kaisar sendiri yang mengatur hukum. Dia sendiri menerima semua yang datang mencari keadilan. Saudara-saudara diantar ke hadapannya, dan mereka menceritakan semua tentang perselisihan itu.



blog post.jpg

Download Aplikasi Ngedongeng di



Tentu saja, Kaisar tahu betul siapa pemilik anak kuda itu. Dia sudah hampir menyatakan mendukung saudara yang malang itu, ketika tiba-tiba Ivan mengembangkan kedutan yang tidak menguntungkan di matanya. Kaisar sangat terganggu oleh keakraban ini oleh seorang petani yang rendah hati, dan memutuskan untuk menghukum Ivan karena tidak menghormati. Setelah mendengarkan kedua sisi cerita, dia menyatakan sulit, bahkan tidak mungkin, untuk mengatakan dengan tepat siapa pemilik sah anak kuda itu. Dan sedang dalam mood untuk bersenang-senang, dan karena dia suka berpose teka-teki dan memecahkannya juga, untuk menghibur para penasihatnya, dia berseru.

Hakim tidak bisa memutuskannya, maka, diberilah teka-teki untuk dijawab: apa yang tercepat di dunia? Apa yang paling gemuk? Apa yang paling lembut, lalu, apa yang paling berharga? Aku perintahkan kamu untuk kembali ke istana dalam waktu seminggu dengan jawabanmu!" Ia keluar dari persidangan dan akan mencari orang yang bisa membantunya menjawab pertanyaan. Namun, ketika dia sampai di rumah, dia menyadari bahwa dia tidak punya siapa-siapa untuk membantunya.



Ia sebenarnya butuh suatu bantuan untuk bisa memecahkan suatu teka-teki agar ia tak kehilangan kudanya. Kemudian dia teringat seorang wanita, salah satu tetangganya, yang pernah dia pinjamkan dukat perak. Itu terjadi beberapa waktu lalu, dan dengan bunganya, tetangga itu sekarang berhutang tiga dukat padanya. Dan karena dia memiliki reputasi sebagai orang yang cerdik, tetapi juga sangat cerdik, dia memutuskan untuk meminta nasihatnya, dengan imbalan membatalkan sebagian dari hutangnya. Tetapi wanita itu tidak lambat untuk menunjukkan betapa cerdiknya dia sebenarnya, dan segera menuntut agar seluruh hutangnya dihapuskan sebagai ganti jawaban.

blog post.jpg

Ia pun mengatakan bahwa yang tercepat adalah kuda. "Tidak ada yang bisa mengalahkannya! Yang paling gemuk adalah babi kami! Binatang sebesar itu belum pernah terlihat! Yang paling lembut adalah selimut yang saya buat untuk tempat tidur, menggunakan bulu angsa saya sendiri. Itu membuat iri semua teman saya. Hal yang paling berharga Di dunia ini adalah keponakan saya yang berusia tiga bulan. Tidak ada anak yang lebih tampan. Saya tidak akan menukarnya dengan semua emas di bumi, dan itu membuatnya menjadi benda paling berharga di dunia! "

Dimitri agak ragu apakah jawaban wanita itu benar. Di sisi lain, dia harus mengembalikan beberapa jenis solusi kepada Kaisar. Dan dia menebak, dengan sangat tepat, bahwa jika tidak, dia akan dihukum. Sementara itu, Ivan yang duda telah kembali ke pondok sederhana tempat tinggalnya bersama putri kecilnya. Baru berusia tujuh tahun, gadis kecil itu sering ditinggal sendirian, dan akibatnya, ia sangat bijaksana dan cerdas untuk anak seusianya. Orang malang itu membawa gadis kecil itu ke dalam kepercayaan dirinya, karena seperti saudaranya, dia tahu dia tidak akan pernah bisa menemukan jawabannya sendiri. Anak itu duduk diam sejenak, lalu berkata dengan tegas. Bahwa angin utaralah pada musim dingin yang merupakan hal tercepat. Yang paling gemuk adalah tanah di ladang kita yang tanamannya memberi kehidupan bagi manusia dan hewan, yang paling lembut adalah belaian anak-anak dan yang paling berharga adalah kejujuran. "


blog post.jpg

Download Aplikasi Ngedongeng di



Hari itu tiba ketika kedua bersaudara itu kembali ke hadapan Kaisar. Mereka dibawa ke hadapannya. Kaisar ingin tahu apa yang mereka katakan, tapi dia tertawa terbahak-bahak mendengar jawaban bodoh Dimitri. Namun, ketika giliran Ivan untuk berbicara, kerutan menyebar di wajah Kaisar. Jawaban bijak dari saudara yang malang itu membuatnya menggeliat, terutama yang terakhir, tentang kejujuran, hal yang paling berharga dari semuanya. Kaisar tahu betul bahwa dia tidak jujur ??dalam berurusan dengan saudara yang malang itu, karena dia telah menyangkalnya. Tapi dia tidak tahan untuk mengakuinya di depan penasihatnya sendiri, jadi dia dengan marah bertanya: "Siapa yang memberi Anda jawaban ini? jawabannya adalah putrinya, demikian jawab dari Ivan pria hebat itu.


Ia pun mengatakan kepadanya, bahwa ia akan diberi penghargaan. Ini karena telah memiliki anak perempuan yang bijak dan pintar. Kamu akan dianugerahi anak kuda yang diklaim saudara laki-lakimu, bersama dengan seratus dukat perak, tapi ..." dan Kaisar mengedipkan mata pada penasihatnya. Dan memintanya agar membawa anak perempuannya untuk menghadap dalam 7 hari. Dan karena dia sangat pintar, dia harus muncul di hadapanku tidak dalam keadaan telanjang atau berpakaian, tidak berjalan kaki atau menunggang kuda, tidak membawa hadiah atau tangan kosong. Dan jika dia melakukan ini, kamu akan mendapat upahmu. Jika tidak, kepalamu akan dipenggal karena kelalaianmu! "

Para penonton mulai tertawa, mengetahui bahwa orang malang itu tidak akan pernah bisa memenuhi persyaratan Kaisar. Ivan pulang dengan putus asa, matanya berkaca-kaca. Tetapi ketika dia memberi tahu putrinya apa yang telah terjadi, dia berkata dengan tenang. Dia tidak tahu untuk apa kedua makhluk itu, tetapi dia percaya pada kebijaksanaan putrinya.

blog post.jpg