blog post.jpg
SHARE THIS POST

Download Aplikasi Ngedongeng di



Dulu kala, tepatnya di hutan belantara, ada sekawanan burung yang hidup bersama. Termasuk salah satunya adalah burung gagak, yang dulunya ia disebut sebagai "Burung Cendrawasih". Bulu-bulu burung gagak yang semula berwarna putih paling murni berubah menjadi hitam. Hal ini karena ia telah berbuat satu kesalahan. Maka burung gagak itu pun kehilangan bulu putih yang indah ini dan sebagai gantinya dia memakai yang hitam.


Bagaimana ini terjadi diceritakan dalam kisah yang sangat tua: Ketika Maha Pencipta telah membentuk ikan, burung, dan binatang berkaki empat, dia memanggil gagak putih kepadanya dan berkata, "Burung Cendrawasih, kamu besar dan tampan, kamu kuat dan cepat; oleh karena itu kamu akan menjadi utusanku." Burung gagak itu menundukkan kepalanya yang putih dan halus dan berkata, "Ya Maha Pencipta, aku akan menjadi utusanmu. Katakan padaku apa yang kamu ingin aku lakukan. Maha Pencipta menunjukkan kepada burung gagak putih itu sedikit tanah liat, dan berkata," Dari tanah liat ini aku akan uleni seorang pria."


Maka Maha Pencipta meremas seorang pria, dan ketika dia telah meletakkan sosok di dekatnya di tanah, dia memanggil hewan-hewan untuk mengaguminya. Semuanya datang burung, binatang berkaki empat, dan ikan juga turut datang. Semua dari mereka melihat pada manusia yang terbuat dari tanah liat yang tergeletak tak bergerak di tanah. Dan ketika Maha Pencipta bertanya, “Nah, bagaimana kamu menyukai orang ini?” ikan-ikan itu mulai dengan berkata, “Ini hal yang, sangat aneh!”

blog post.jpg

Download Aplikasi Ngedongeng di



“Apakah itu seorang pria?' teriak burung-burung dengan takjub. "Itu hanyalah sepotong tanah liat!" "Ya, itu saja, itu hanya sepotong tanah liat!" binatang berkaki empat itu juga menangis. “Hei burung gagak, sebagai utusanku, apa pendapatmu tentang manusia ini?" Maha Pencipta bertanya pada burung gagak putih.


"Menurutku bentuknya sangat bagus," jawab burung gagak, "tetapi ..." "Apa lagi yang ingin kamu katakan?" tanya Maha Pencipta. "Hanya ini: tidak ada kehidupan dalam diri manusia itu," kata si gagak akhirnya. “Sesungguhnya akan ada kehidupan pada manusia,” kata Maha Pencipta kemudian.


Tapi sang Maha Pencipta tidak hanya memberikan manusia nyawa untuk hidup tapi juga keabadian. “Oleh karena itu, aku mengutusmu, utusanku, hari ini juga untuk membawakanku air kehidupan dari sumber kehidupan, yang akan membuat manusia abadi." "Dan dengan apa aku harus mengambil air?" tanya burung gagak putih. Burung gagak bertanya kepada Maha Pencipta, bisakah manusia hidup dengan air sebanyak volume paruhnya saja.



"Tidak," jawab Maha Pencipta. "Kamu harus mengambil air di bejana besar yang akan kamu temukan di samping mata air kehidupan. Dan ingat ini: jangan biarkan hewan lain meminum air itu, karena aku ingin hanya manusia yang abadi. Berjanjilah padaku bahwa kamu tidak akan minumlah semua itu. " Burung gagak pun berjanji untuk tidak meminumnya dan akan memberikan semuanya kepada Maha Pencipta. Mata air kehidupan sangat jauh, dan burung gagak putih menjadi lelah dan haus.



Setelah dia mengisi bejana dan menerbangkan sebagian dari perjalanan pulang, dia memiliki keinginan yang besar untuk minum hanya beberapa tetes air. "Maha Pencipta tidak akan pernah bisa melihat bahwa ada beberapa tetes yang hilang," dia beralasan pada dirinya sendiri. Ia berpikir, mengapa ia tidak memuaskan dirinya, sehingga ia beranggapan akan abadi juga. Begitu pikir gagak putih. Dan semakin dia memikirkannya, semakin dia merindukan keabadian. Akhirnya dia minum beberapa tetes. . . dan kemudian beberapa lagi. . . dan, akhirnya, dia hampir mengosongkan bejana.


"Apakah itu bejana penuh air kehidupan yang akan kau bawa untukku?" Demikian Maha Pencipta bertanya. "Dengan beberapa tetes ini aku bisa memberikan kehidupan pada manusia, tapi aku tidak bisa membuatnya abadi. Kenapa kau tidak bisa mengisi bejana, kurirku?"

"Tidak ada lagi air kehidupan di air mancur," dusta burung gagak putih. Pada saat itu seekor burung murai, yang bulunya juga putih indah, terbang menghadap Maha Pencipta, dan berteriak, "Burung gagak putih berbohong, Padahal dia sendiri meminum air kehidupan yang ada di dalam toples. Aku duduk di pohon di sepanjang jalan dan aku melihatnya minum.

blog post.jpg

Ketika Maha Pencipta mendengar ini, dia sangat marah pada burung gagak putih itu sehingga dia mengambil bulu putih indah darinya dan sebagai gantinya memberikan yang hitam padanya. Dan ketika burung gagak berbulu hitam berdiri di hadapannya dengan kepala menunduk karena malu, Maha Pencipta berbicara kepadanya dan kepada burung murai, "Aku mengeluarkan kamu berdua dari surga. Kamu, gagak, karena kamu meminum air kehidupan dan kemudian berbohong tentangnya.

Dan kamu, murai, karena kamu adalah mata-mata dan pembawa talenta, aku akan mengambil setengah dari bulu putihmu dan, bahkan sebagai burung gagak, kamu akan memiliki bulu hitam di tempatnya! " inilah mengapa, burung gagak hitam seluruh bulunya, sedangkan pada burung murai, masih terdapat warna putihnya.



Sekawanan burung gagak pun keseluruhannya berubah menjadi hitam yang menurun untuk semua keturunannya. Burung gagak dan turunannya, menyimpan dendam untuk manusia. Sehingga, manusia sendiri menganggap burung gagak sebagai burung yang liar. Alhasil, tidak ada manusia yang mau memelihara burung gagak. Seluruh bulunya yang hitam dan suaranya yang menakutkan, menjadikan burung gagak sebagai burung kabar kematian.

Hal ini sudah diyakini oleh banyak manusia. Jika, akan ada seorang yang hendak meninggal. Maka, burung gagak akan memberikan tanda kepada orang yang serumah. Pada saat malam datang dengan gelap gulita, di tengah malam saat kondisi sepi, burung gagak pun mendatangi rumah itu. Burung gagak akan terbang rendah dan menyuarakan suaranya yang persis dengan suara orang yang dicekik. Maka, manusia yang mendengarkan suara gagak, ia sangat ketakutan.

blog post.jpg

Download Aplikasi Ngedongeng di



Pada suatu kebiasaan, pagi harinya akan ada salah satu orang rumah yang meninggal dunia. Inilah tugas burung gagak sebagai utusan Sang Maha Pencipta. Meskipun, burung gagak telah melakukan kesalahan besar, tapi sang Maha Pencipta tetap menjadikannya sebagai utusannya. Burung gagak juga memiliki keistimewaan lainnya, yakni burung gagak hanya bisa dilihat oleh orang-orang tertentu. Begitu pula dengan suaranya yang serak dan menakutkan. Hanya orang-orang yang ia pilih yang bisa mendengarkan suaranya. Orang yang bisa mendengarkan suaranya pun belum tentu bisa melihat wujud dari burung gagak. Hal ini pula yang menjadikan burung gagak tidak menjadi burung peliharaan, sebab ia juga sangat sulit untuk didapatkan.


Kisah pada burung gagak ini mengajarkan manusia tentang banyak hal. Utamanya adalah menjaga amanah yang diberikan oleh orang yang telah mempercayai kita. Sebab dengan mengingkari suatu janji, biasanya orang yang mempercayainya itu menganggap ia sebagai pengkhianat.

blog post.jpg