blog post.jpg
SHARE THIS POST

Download Aplikasi Ngedongeng di



Suatu ketika di tengah hutan lebat berdiri sebuah pondok kecil, rumah seorang gadis kecil cantik yang dikenal semua orang sebagai Gadis Berkerudung Merah. Suatu hari, ibunya melambai selamat tinggal di gerbang taman, berkata: "Nenek saat ini sedang sakit. Bawakan sekeranjang kue ini, tapi hati-hatilah. Tetap di jalan melalui hutan dan jangan pernah berhenti. Dengan begitu, kamu tidak akan merugikan. "


Gadis Berkerudung Merah ini pun mencium ibunya dan lari. Ia juga meyakinkan ibunya, bahwa ia akan berlari tanpa henti melalui jalan setapak. Nan, yang terjadi saat ia sudah berada di tengah hutan, ia melupakan pesan ibunya. Ia terlena dengan stroberi yang merah dan besar di luar jalur setapak. Meletakkan keranjangnya di tanah, Gadis Berkerudung Merah pun membungkuk di atas tanaman stroberi. "Mereka enak dan matang, dan sangat besar! Enak! Enak! Hanya satu lagi. Dan satu lagi. Ini yang terakhir. Nah, yang ini Mmmm." Gumam Gadis Berkerudung Merah dengan penuh kenikmatan.

Buah merah itu menggiurkan dengan mengundang melalui dedaunan di rawa berumput, dan Gadis Berkerudung Merah pun berlari bolak-balik memasukkan stroberi ke dalam mulutnya. Tiba-tiba dia teringat ibunya, tentang sebuah janjinya kepada Nenek, maka ia pun bergegas kembali ke jalan setapak. Keranjang itu masih ada di rerumputan dan, bersenandung sendiri, Si Berkerudung Merah berjalan terus.

Kayu menjadi lebih tebal dan lebih tebal. Tiba-tiba seekor kupu-kupu kuning beterbangan di antara pepohonan. Gadis Berkerudung Merah mulai mengejar kupu-kupu itu. "Aku akan menangkapmu! Aku akan menangkapmu!" dia dipanggil. Tiba-tiba dia melihat beberapa aster besar di rerumputan. "Oh, manisnya Katanya dengan gembira. Ia pun teringat dengan neneknya dan memetik seikat bunga.

blog post.jpg

Download Aplikasi Ngedongeng di



Sementara itu, dua mata jahat sedang mengamatinya dari balik pohon. Gemerisik aneh di hutan membuat jantung Gadis Berkerudung Merah berdebar kencang. Sekarang, ia cukup takut dan ia berkata pada dirinya sendiri. Bahwa ia harus menemukan jalan setapak dan lari dari tempat ini. Akhirnya dia mencapai jalan setapak lagi tapi jantungnya melompat ke mulutnya mendengar suara kasar yang berkata: "Mau kemana, gadis cantikku, sendirian di hutan?" Si gadis pun menjawab, “Aku akan mengantarkan kue ke rumah nenekku di ujung jalan sana.”

Serigala pun bertanya kepada si gadis kecil, apakah neneknya tinggal sendirian. Maka, Si Gadis Berkerudung Merah itu pun mengatakan bahwa neneknya memang sendiri dan dia tidak pernah membuka pintu untuk orang asing. "Selamat tinggal. Mungkin kita akan bertemu lagi," jawab serigala. Lalu dia berlari menjauh sambil berpikir, "Aku akan melahap nenek dulu, lalu menunggu cucu!" Akhirnya, pondok itu terlihat. Ketukan! Ketukan! Serigala mengetuk pintu. "Siapa di sana?" teriak Nenek dari tempat tidurnya. Serigala pun membuat suaranya menjadi pelan, lalu ia berkata kepada nenek, “Aku cucumu, si gadis berkerudung merah. Kata ibu nenek sakit, maka aku membawakan nenek kue.



"Angkat selopnya dan masuk," kata Nenek, tidak menyadari ada yang salah, sampai bayangan mengerikan muncul di dinding. Nenek yang malang! Karena dalam satu gerakan, serigala itu melompat ke seberang ruangan dan, dalam satu suap, menelan wanita tua itu. Segera setelah itu, Gadis Berkerudung Merah mengetuk pintu. "Nenek, bolehkah aku masuk?" dia dipanggil.

blog post.jpg

Serigala pun menyamar sebagai nenek. Serigala menggunakan syal dan topi milik nenek dan ia tidur di atas ranjang nenek. Mencoba untuk meniru suara kecil gemetar Nenek, dia menjawab: "Buka kait dan datang lah ke dalam! “Mengapa suara Nenek menjadi berat?” kata gadis kecil terkejut. Maka Gadis Berkerudung Merah itu pun semakin mendekati Nenek, ia melangkah ke tempat tidur. “Dan betapa besar tanganmu!” kata Gadis Berkerudung Merah.



Serigala yang sedang menyamar sebagai nenek pun memeluk Gadis Berkerudung Merah. Saat nenek memeluknya, Gadis Berkerudung Merah merasa bahwa neneknya sangat besar sekali tubuhnya.” Serigala menarik tubuh Gadis Berkerudung Merah hingga pun semakin mendekat. Saat dirasa sudah tepat dan Gadis Berkerudung Merah tidak bisa menghindar. Maka akhirnya serigala itu pun melompat keluar dari tempat tidur, serigala mendapati Gadis Berkerudung Merah dan selanjutnya menerkam si Gadis Berkerudung Merah. Maka tanpa ragu serigala pun menelan tubuh Gadis Berkerudung Merah itu juga. Kemudian, dengan penuh lemak di perut, dia sangat kekenyangan hingga akhirnya dia tertidur lelap.


blog post.jpg

Download Aplikasi Ngedongeng di



Sementara itu, seorang pemburu telah muncul dari hutan, dan saat memperhatikan pondok, dia memutuskan untuk berhenti dan meminta minum. Dia telah menghabiskan banyak waktu untuk mencoba menangkap serigala besar yang telah meneror lingkungan sekitar, tetapi telah kehilangan jejaknya. Pemburu dapat mendengar suara siulan yang aneh; suara itu sepertinya berasal dari dalam pondok. Pemburu pun melihat serigala itu dari balik jendela, ia terlihat kekenyangan dan saat itu ia sedang tidur mendengkur di ranjang tidur nenek. Dalam hatinya, pemburu mengatakan bahwa ia kali ini tidak akan membiarkan serigala lolos.


Tanpa bersuara, pemburu itu dengan penuh hati-hati memasukkan senjatanya dan dengan lembut membuka jendela. Dia mengarahkan larasnya langsung ke kepala serigala dan dorrrr! Serigala itu sudah mati. "Tertangkap juga kau serigala yang licik dan jahat!" Kata sang pemburu dengan penuh kepuasan. Sebab, dengan tertangkapnya serigala maka tidak ada lagi yang perlu ditakutkan.

Dia membelah perut serigala dan yang mengharapkannya, keluarlah Nenek dan Berkerudung Merah, untung saja mereka masih aman dan tidak terluka. "Anda tiba tepat pada waktunya, " gumam wanita tua itu, yang diliputi dengan penuh kegembiraan dan rasa syukur.


"Sudah aman untuk pulang sekarang," kata pemburu itu kepada Gadis Berkerudung Merah. Kini, sudah tidak ada lagi serigala jahat yang menakut-nakutinya lagi. Namun, masih ada ketakutan yang tersisa, sehingga gadis kecil itu memeluk neneknya. Oh, betapa mengerikan kejadian yang baru saja mereka alami.

Beberapa saat kemudian, saat senja menjelang, ibu Berkerudung Merah tiba, dengan terengah-engah, khawatir karena gadis kecilnya belum pulang. Dan ketika dia melihat Gadis Berkerudung Merah, aman dan sehat, dia menangis penuh rasa syukur.



Setelah berterima kasih kepada pemburu lagi, Gadis Berkerudung Merah dan ibunya berangkat menuju hutan. Saat mereka berjalan cepat melalui jalan setapak, gadis kecil itu berkata kepada ibunya: "Kita harus selalu mengikuti jalan setapak dan tidak pernah berhenti dengan segala sesuatu yang menggoda dan menggairahkan. Dengan begitu, kita tidak akan membahayakan!"



Semenjak saat itu, maka Gadis Berkerudung Merah berjanji kepada dirinya sendiri dan kepada ibunya, bahwa ia akan selalu mengikuti nasihat dari ibunya. Sebab, Gadis Berkerudung Merah yakin bahwa tidak ada ibu yang menyesatkan anaknya. Demikian pula, dengan tatanan aturan yang memang harus dipatuhi. Karena jika suatu aturan tidak dijalankan dengan baik ataupun dilanggar, maka hal itu pun akan berubah menjadi bumerang yang bisa jadi akan berdampak terhadap suatu musibah.

blog post.jpg