blog post.jpg
SHARE THIS POST

Download Aplikasi Ngedongeng di



Rajah Banjir adalah raja musim hujan, ia tinggal di istananya yang berwarna pelangi di tepi sungai yang lain. Dia bisa menyebabkan banjir muncul sesuka hatinya, dan air matanya membuat sungai dan sungai membengkak. Dari jendelanya dia bisa melihat putri kecil menenun gaun pengantinnya, dan dia bisa mendengarnya menyanyikan lagu keberuntungan. Tapi sang putri tidak pernah melihat ke arah sungai.


Raja hujan terus menatapnya dengan mata sedih. Karena sangat sedih, dia banyak menangis, dan sungai membengkak dan angin mendesah pelan melalui pepohonan tinggi di sekitar istana. Sang putri mendengar desahan angin, dan melihat sungai semakin tinggi. Tetapi dia tidak tahu bahwa calon suaminya yang menangis dan memanggilnya.

Selama berhari-hari raja hujan merindukan sang putri. Akhirnya, untuk berada di dekatnya, dia mengubah dirinya menjadi kupu-kupu emas dan terbang maju mundur di depan jendelanya sampai akhirnya sang putri melihatnya dan membuka jendela sehingga dia bisa mengagumi sayapnya yang mempesona. Kemudian kupu-kupu emas menyinari tangan kecil Kembang Melati, mencium ujung jarinya, dan terbang keluar jendela. Beberapa hari kemudian kupu-kupu itu kembali dan hinggap di telinga kanan Kembang Melati dan berbisik kepadanya, "Cepat ikat baju pengantarmu tuan putri, karena sebentar lagi calon mempelai laki-lakimu datang."

Sang putri hanya mendengar kata "mempelai pria". Dia bertanya, “Di mana mempelai laki-laki saya? Saat itu, ia tidak mendapat jawaban dari kupu-kupu karena telah keluar jendela. Akan tetapi orang lain malah mendengar pertanyaannya. Itu adalah “Takilian, putra jahat dari perawat tua sang putri. Dia pergi ke ibunya sekaligus. “Takilian jahat dan kejam, dan ibunya takut padanya. Jadi dia pergi ke sang putri dan menceritakan tentang mempelai laki-laki yang datang untuk mengambil tangannya. Kupu-kupu emas pun terbang dan berbisik kepada sang putri untuk mengatakan bahwa mempelai laki-laki belum juga datang. Orang yang sekarang di bawah atap Anda adalah orang jahat. Ia adalah anak perawatmu, Sarinah, Namanya adalah Takilian. Jangan banyak-banyak dia. Tunggu sampai pengantin laki-laki sejati datang! "

Saat kupu-kupu emas itu terbang, maka sang putri mengatakan kepada perawat nya bahwa ia akan menunggu sampai mempelai laki-lakinya datang. Tapi perawat mendesak putri dan mengatakan bahwa pengantin laki-laki sejati telah datang. Dia menggenggam tangannya dan memohon, "Oh, putri, putri terkasih, segera nikahi dia, karena jika tidak, kita berdua akan mati!” Sang putri tidak ingin mati. Jadi akhirnya dia berkata kepada perawatnya, "Beri tahu pengantin laki-laki yang telah datang bahwa saya harus punya waktu tujuh hari untuk memikirkannya. Katakan padanya untuk menunggu di tepi sungai dan saya akan mengirimkan jawaban saya di sana. Takilian menemukan ide ini baik, dan setuju. Dia mengambil sebuah keranjang besar, kemudian ia mengisinya dengan makanan untuk bertahan tujuh hari, dan membawanya ke suatu tempat di tepi sungai.

Pada hari yang sama raja hujan memanggilnya seekor burung gagak putih, salah satu burung kurir terbaik dan terbesar, dan memberinya peti kecil berisi ornamen mahal dan sepucuk surat. "Segera bawa ini ke Putri Kembang Melati," perintahnya, "dan pastikan tidak ada yang hilang." "Jangan khawatir, tuan. "jawab gagak. “Aku sendiri yang akan menyampaikan semuanya kepada sang putri."

blog post.jpg

Download Aplikasi Ngedongeng di



Kemudian, Burung gagak putih terbang dengan peti kecil terikat erat ke punggungnya dan huruf di antara cakarnya, dan bersayap jalan ke seberang sungai. Di sana dia melihat Takilian memakan ikan terakhir yang tampak enak. Burung gagak putih, yang menyukai ikan, terbang dengan cepat, dan berteriak, "Oh, betapa bagusnya kelihatannya! Mungkin saya memiliki gigitan kecil?”


“Bagaimana Anda berani menanyakan hal itu?” Kamu ini siapa? Dari mana kamu berasal?” Takilian menuntut ketus. “Saya kebetulan adalah utusan dari penyihir hebat, raja hujan! Dan aku akan membawa surat ini dan peti kecil ini kepada Putri Kembang Melati, seperti yang diperintahkan tuanku. Terlebih lagi, aku sendiri yang akan memberikannya padanya, jawab gagak. "Kalau begitu, Aku akan membiarkanmu makan beberapa ikanku. Letakkan suratmu dan ambil peti dari punggungmu, dan ke marilah!" Maka ia pun menaruh surat dan juga petinya, lalu ia mulai makan ikan yang diberikan Takilian dengan lahap.

Takilian pun langsung bersigap. Dia membuka peti, mengeluarkan ornamen emas yang indah dan sebagai gantinya menaruh beberapa "laba-laba besar dan beberapa kalajengking yang tampak mengerikan. Lalu dia bergegas ke ibunya dengan membawa surat itu." Ibu pun berkata, "Aku tidak bisa membaca , tapi kurasa surat ini pasti penuh dengan kata-kata yang indah. Sekarang aku ingin kau segera mengubahnya menjadi kata-kata yang jelek. Sementara itu, aku akan menyembunyikan ornamen ini. "

Burung gagak putih begitu sibuk makan sehingga dia tidak memperhatikan apa yang sedang terjadi. Dia memakan ikan itu, sampai potongan terakhir. Lalu dia pergi untuk minum di mata air. Mata air itu bergumam padanya, "Ah, gagak putih, mengapa kamu tidak membawa surat dan peti kecil itu kepada putri seperti yang dikatakan Rajah Banjir?" Tapi gagak putih tidak mendengar. Dia juga tidak mendengar angin, mendesah padanya, "Ah, gagak putih, sesuatu yang mengerikan akan terjadi karena keserakahanmu!"

blog post.jpg

Dan sesuatu yang mengerikan benar-benar terjadi. Ketika sang putri melihat burung gagak putih datang, membawa surat dan peti kecil, dia percaya bahwa burung itu berasal dari mempelai laki-lakinya yang sebenarnya, dan dengan sangat gembira dia memutuskan untuk membaca surat itu terlebih dahulu. Saat matanya melihat kata-kata itu, dia hampir tidak percaya apa yang dia baca: "Kamu sangat jelek," kata surat itu, dan apa yang ada di dada kecil itu busuk dan tua.”


Dia sangat marah sehingga dia merobek-robek surat itu dan melemparkan peti kecil itu, tanpa membukanya, melalui jendela. Tapi Takilian tertawa sendiri. Sekarang sang putri akan menikah dengannya, pikirnya. Saat itu sang putri memukulnya dengan tangan. Raja hujan yang agung berpikir pasti dia hanya menggodanya. Dia berbisik di telinganya lagi: "Putri kecil yang terkasih, maukah kamu melihat mempelai laki-lakimu besok pagi? Dia akan membawamu ke istananya yang berwarna pelangi di mana sinar keemasan matahari diperbesar ribuan kali menjadi warna yang paling indah.

blog post.jpg

Download Aplikasi Ngedongeng di



Sang putri memanggil wanita pelayan kepadanya dan menyuruh mereka mengusir kupu-kupu emas itu dan tidak pernah lagi membiarkannya masuk. Ketika penyihir hebat mendengar sang putri mengucapkan kata-kata ini, dia menjadi sangat marah sehingga menyebabkan banjir besar melanda negeri itu malam itu juga. Segala sesuatu yang tidak terendam hanyut, terlepas dari daratan. Istana dengan Putri Kembang Melati dan perawat nya serta Takilian yang jahat dan semua yang tinggal di dalamnya, mereka hanyut di air banjir.

blog post.jpg