blog post.jpg
SHARE THIS POST

Download Aplikasi Ngedongeng di



Di masa lalu ketika berharap masih membantu seseorang, hiduplah seorang raja yang putrinya semuanya cantik, tetapi yang termuda begitu cantik. Sehingga matahari sendiri, yang telah melihat begitu banyak, tercengang setiap kali bersinar di wajahnya. Di dekat kastil raja terdapat hutan gelap yang besar, dan di bawah pohon jeruk tua di hutan ada sumur, dan ketika hari sangat hangat, anak raja pergi ke hutan dan duduk di sisi sejuk. Pada saat itu sang putri bermain bola emas, dan melemparkannya ke atas dan menangkapnya, dan bola ini adalah mainan favoritnya.


Kebetulan pada satu kesempatan, bola emas sang putri tidak jatuh ke tangan kecil yang dipegangnya, tetapi jatuh ke tanah di belakangnya, dan meluncur langsung ke dalam air. Putri raja mengikutinya dengan matanya, tetapi itu lenyap, dan sumur itu dalam, begitu dalam sehingga dasarnya tidak bisa dilihat. Mendengar ini dia mulai menangis, dan menangis semakin keras, dan tidak bisa dihibur. Dan saat dia meratap, seseorang berkata kepadanya, "Apa yang membuatmu sakit, putri raja? Kamu menangis sehingga bahkan batu akan menunjukkan belas kasihan."

Dia melihat sekeliling ke sisi dari mana suara itu datang, dan melihat seekor katak menjulurkan kepalanya yang besar dan jelek dari air. "Ah, pemercik air tua, apakah itu kamu," katanya, "Aku menangis untuk bola emasku, yang jatuh ke dalam sumur." "Diam, dan jangan menangis," jawab katak, "Aku bisa membantumu, tapi apa yang akan kamu berikan padaku jika aku mengangkat mainanmu lagi?" "Apa pun yang akan kamu miliki, katak sayang," katanya, "Pakaian saya, mutiara dan permata saya, dan bahkan mahkota emas yang saya kenakan." Katak itu menjawab, "Aku tidak peduli dengan pakaianmu, mutiara dan perhiasanmu, atau untuk mahkota emasmu, tetapi jika kamu mau mencintaiku dan biarkan aku menjadi teman dan teman bermainmu, dan duduk di sisimu di meja kecilmu, dan makan dari piring kecil emasmu, dan minum dari cangkir kecilmu, dan tidurlah di tempat tidur kecil kami jika kamu mau berjanji padaku, aku akan turun ke bawah, dan membawakanmu bola emasmu lagi. "

blog post.jpg

Download Aplikasi Ngedongeng di



Sang Putri pun berkata kepada katak, bahwa ia berjanji memberikan yang katak inginkan jika katak bisa mengambilkan bola sang putri. Yang dia lakukan hanyalah duduk di air bersama katak lainnya, dan bersuara. Dia tidak bisa menjadi teman bagi manusia mana pun." Tetapi katak ketika dia menerima janji ini, memasukkan kepalanya ke dalam air dan tenggelam; dan dalam waktu singkat datang berenang kembali dengan bola di mulutnya, dan melemparkannya ke rumput. Putri raja sangat senang melihat mainan cantiknya sekali lagi, dan mengambilnya, dan melarikan diri dengan itu. "Tunggu, tunggu," kata katak. "Bawa aku bersamamu. Aku tidak bisa lari semampumu." Tapi apa gunanya dia berteriak parau, parau, mengejarnya, sekeras yang dia bisa. Dia tidak mendengarkannya, tetapi berlari pulang dan segera melupakan katak malang itu, yang terpaksa kembali ke sumurnya lagi.

Keesokan harinya ketika dia telah duduk di meja dengan raja dan semua anggota istana, dan sedang makan dari piring kecil emasnya, sesuatu datang cipratan cipratan, cipratan, menaiki tangga marmer, dan ketika sudah sampai di atas, itu mengetuk pintu dan berteriak, "Putri, putri bungsu, buka pintu untukku." Dia berlari untuk melihat siapa yang ada di luar, tetapi ketika dia membuka pintu, duduklah katak di depannya. Kemudian dia membanting pintu, dengan sangat tergesa-gesa, duduk untuk makan malam lagi, dan sangat ketakutan. Raja melihat dengan jelas bahwa jantungnya berdetak kencang, dan berkata, "Anakku, apa yang sangat kau takuti? Mungkinkah ada raksasa di luar yang ingin menggendongmu?" "Ah, tidak," jawabnya. "Itu bukan raksasa tapi katak yang menjijikkan."

blog post.jpg

"Apa yang diinginkan katak darimu?" "Ah, ayah tersayang, kemarin saat aku di hutan duduk di dekat sumur, bermain, bola emasku jatuh ke air. Dan karena aku menangis begitu, katak mengeluarkannya lagi untukku, dan karena dia bersikeras, aku berjanji padanya bahwa dia harus menjadi teman saya, tetapi saya tidak pernah berpikir dia akan bisa keluar dari airnya. Dan sekarang dia ada di luar sana, dan ingin masuk kepada saya. "


Sementara itu mengetuk untuk kedua kalinya, dan berteriak, "Putri, putri bungsu, buka pintunya untukku, tidakkah kamu tahu apa yang kamu katakan kepadaku kemarin oleh air dingin yang sejuk. Putri, putri bungsu, buka pintunya untuk saya."

blog post.jpg

Download Aplikasi Ngedongeng di



Raja pun mengatakan kepada sang putri agar ia melakukan apa yang telah ia janjikan. Pergi dan biarkan dia masuk." Dia pergi dan membuka pintu, dan katak itu melompat masuk dan mengikutinya, selangkah demi selangkah, ke kursinya. Di sana dia duduk dan berseru, "Angkat aku di sampingmu." Dia menunda, sampai akhirnya raja memerintahkannya untuk melakukannya. Begitu katak berada di kursi, dia ingin berada di atas meja, dan ketika dia berada di atas meja dia berkata, "Sekarang, dorong piring emas kecilmu lebih dekat kepadaku." Hal tersebut diminta katak agar mereka bisa makan bersama. Putri pun melakukannya, meskipun dengan berat hati. Katak menikmati apa yang dia makan, tetapi hampir setiap suap yang diambilnya membuatnya tersedak. Katak pun mengatakan bahwa ia sudah kenyang. Katak pun menjadi lelah dan meminta putri untuk menyiapkan selimut sutra milik putri. Lalu, katak memintanya untuk membawanya ke kamar untuk tidur.


Putri raja mulai menangis, karena dia takut pada katak dingin yang tidak suka disentuhnya, dan yang sekarang tidur di tempat tidurnya yang kecil dan bersih. Tetapi raja menjadi marah dan berkata, "Dia yang membantu Anda ketika Anda dalam kesulitan seharusnya tidak dibenci oleh Anda setelah itu." Jadi dia memegang katak itu dengan dua jari, menggendongnya ke atas, dan memojokkannya, tetapi ketika dia di tempat tidur dia merangkak ke arahnya dan berkata, "Aku lelah, aku ingin tidur sebaik kamu, angkat aku atau aku akan memberitahu ayahmu." Pada saat ini dia sangat marah, dan mengangkatnya dan melemparkannya dengan sekuat tenaga ke dinding. "Sekarang, diamlah, kodok menjijikkan," katanya. Tetapi ketika dia jatuh dia bukan katak melainkan putra raja dengan mata yang baik dan indah.

Dia atas kehendak ayahnya sekarang menjadi rekan dan suaminya yang terkasih. Kemudian dia menceritakan bagaimana dia telah disihir oleh penyihir jahat, dan bagaimana tidak ada yang bisa melepaskan dia dari sumur kecuali dirinya sendiri. Henry yang setia sangat tidak senang ketika tuannya diubah menjadi katak, sehingga dia telah menyebabkan tiga pita besi diletakkan di sekeliling hatinya, agar tidak meledak dengan kesedihan dan kesedihan. Gerbong itu untuk mengantar raja muda itu ke kerajaannya. Henry yang setia membantu mereka berdua, dan menempatkan dirinya di belakang lagi, dan penuh sukacita karena pembebasan ini.

blog post.jpg