blog post.jpg
SHARE THIS POST

Download Aplikasi Ngedongeng di



Dahulu kala di sebuah kastil besar, putri seorang Pangeran tumbuh bahagia dan puas, meskipun ibu tirinya cemburu. Kulitnya halus dan putih, jadi dia disebut Putri Salju. Semua orang yakin dia akan menjadi sangat cantik. Meskipun ibu tirinya adalah wanita yang jahat, dia juga sangat cantik, dan cermin ajaib memberitahunya setiap hari, kapanpun dia memintanya.


Ia kerap kali bertanya kepada cermin ajaib siapa yang tercantik. Jawabannya selalu; "Ya, Yang Mulia," sampai hari yang mengerikan ketika dia mendengarnya berkata, "Putri Salju adalah yang terindah di negeri ini." Ibu tiri sangat marah dan, liar karena cemburu, mulai merencanakan untuk menyingkirkan saingannya. Memanggil salah satu pelayannya yang terpercaya, dia menyuapnya dengan hadiah yang kaya untuk membawa Putri Salju ke hutan, jauh dari Kastil. Kemudian, tanpa terlihat, dia harus membunuhnya. Pelayan yang tamak, tertarik pada hadiah itu, setuju untuk melakukan perbuatan ini, dan dia membawa gadis kecil yang tidak bersalah itu pergi. Namun, ketika mereka tiba di tempat yang fatal, keberanian pria itu gagal dan, meninggalkan Putri Salju duduk di samping pohon, dia menggumamkan alasan dan lari. Putri Salju sendirian di hutan.

Malam pun tiba, tapi pembantunya tidak kembali. Putri Salju, sendirian di hutan yang gelap, mulai menangis dengan sedihnya. Dia pikir dia bisa merasakan mata yang mengerikan memata-matai dia, dan dia mendengar suara aneh dan gemerisik yang membuat jantungnya berdebar kencang. Akhirnya, karena kelelahan, dia tertidur meringkuk di bawah pohon. Putri Salju tidur dengan gelisah, terbangun dari waktu ke waktu dengan kaget dan menatap kegelapan di sekelilingnya. Beberapa kali, dia mengira dia merasakan sesuatu, atau seseorang menyentuhnya saat dia tidur.

Akhirnya, fajar membangunkan hutan karena nyanyian burung, dan Putri Salju juga, terbangun. Seluruh dunia bergejolak untuk hidup dan gadis kecil itu senang melihat betapa konyolnya ketakutannya. Namun, pepohonan lebat itu seperti dinding yang mengelilinginya, dan ketika dia mencoba mencari tahu di mana dia berada, dia menemukan sebuah jalan. Dia berjalan di sepanjang itu, semoga. Dia terus berjalan sampai tiba di tempat terbuka. Di sana berdiri sebuah pondok aneh, dengan pintu kecil, jendela kecil, dan cerobong asap kecil. Segala sesuatu tentang pondok itu jauh lebih kecil dari yang seharusnya. Putri Salju mendorong pintu terbuka.

blog post.jpg

Download Aplikasi Ngedongeng di



"Aku ingin tahu siapa yang tinggal di sini? Piring-piring kecil sekali! Dan sendok! Pasti ada tujuh piring, mejanya untuk tujuh orang." Di lantai atas ada kamar tidur dengan tujuh tempat tidur kecil yang rapi. Kembali ke dapur, Putri Salju mendapat ide.

"Aku akan membuatkan mereka sesuatu untuk dimakan. Saat mereka pulang, mereka akan senang menemukan makanan yang sudah siap." Menjelang senja, tujuh pria kecil berbaris pulang sambil bernyanyi. Tetapi ketika mereka membuka pintu, mereka terkejut karena mereka menemukan semangkuk sup panas yang mengepul di atas meja, dan seluruh rumah bersih dan rapi. Di suatu kamar, mereka melihat Purtri Salju sedang tidur lelap. Kepala kurcaci mendorongnya dengan lembut.

"Kamu siapa?" Dia bertanya. Putri Salju menceritakan kisah sedihnya, dan air mata mengalir dari mata para kurcaci. Kemudian salah satu dari mereka berkata, sambil dengan ribut dia membuang ingus: "Tetap di sini bersama kami!"

Para kurcaci pun bersorak ria, menari riang mengelilingi putri salju. Mereka juga mengizinkan putri salju untuk tinggal bersama mereka. Para kurcaci juga berjanji kepada putri salju, bahwa mereka akan selalu menjaga dan mencintai putri salju. Hal ini pun membuat putri salju sangat bahagia. Tapi mereka memperingatkan Putri Salju untuk tidak membuka pintu bagi orang asing.

Sementara itu, pelayan itu kembali ke kastil, dengan hati seekor rusa. Dia memberikannya kepada ibu tiri yang kejam, memberitahunya bahwa itu milik Putri Salju, sehingga dia bisa mengklaim hadiahnya. Karena sangat senang, ibu tiri itu kembali menatap cermin ajaib. Tapi harapannya pupus, karena cermin menjawab: "Yang terindah di negeri ini masih Putri Salju, yang tinggal di pondok tujuh kurcaci, di hutan." Ibu tiri sangat marah.

blog post.jpg

"Dia harus mati! Dia harus mati!" dia berteriak. Ia pun menyamar sebagai nenek tua yang membawa keranjang berisi apel. Kemudian, mengambil jalan tercepat ke dalam hutan, dia menyeberangi rawa di tepi pepohonan. Dia mencapai bank tanpa terlihat, tepat ketika Putri Salju berdiri melambai selamat tinggal kepada tujuh kurcaci dalam perjalanan ke tambang.

Putri Salju sedang berada di dapur ketika dia mendengar suara di pintu: Tok! Tok! "Siapa di sana?" Tanya Putri Salju cemas. I pun menjawab bahwa ia adalah penjual apel. "Saya tidak butuh apel, terima kasih," jawabnya. "Tapi mereka apel yang indah dan sangat berair!" kata suara parau dari luar pintu. "Dan benar juga! Gadis yang baik! Jika kamu berjanji untuk tidak terbuka pada orang asing, maka tentu saja kamu tidak bisa membeli. Kamu memang gadis yang baik!" Atas kebaikan sang putri, maka nenek itu pun memberikan satu buah apel merah kepadanya, apel itu beracun.

Putri Salju menggigit buah itu, dan ketika dia melakukannya, jatuh pingsan ke tanah: efek dari racun yang mengerikan membuatnya mati seketika. Sekarang sambil terkekeh, ibu tiri yang jahat itu segera pergi. Tapi saat dia berlari kembali melintasi rawa, dia tersandung dan jatuh ke pasir hisap. Tidak ada yang mendengar teriakan minta tolongnya, dan dia menghilang tanpa jejak.

Sementara itu, para kurcaci keluar dari tambang dan menemukan langit menjadi gelap dan berbadai. Guntur yang keras menggema melalui lembah dan sambaran petir mengoyak langit. Khawatir tentang Putri Salju, mereka berlari secepat mungkin menuruni gunung menuju pondok. Mereka mendapati sang putri yang tertidur pulas dan tidak bisa dibangunkan dan ada apel beracun di sampingnya.

blog post.jpg

Download Aplikasi Ngedongeng di



Kemudian suatu malam, mereka menemukan seorang pemuda aneh yang mengagumi wajah cantik Putri Salju melalui kaca. Setelah mendengarkan ceritanya, Pangeran memberikan saran. Agar ia boleh membawanya ke istana. maka, pangeran pun sunggih ingin mencium kening putri. Hingga, hal ajaib pun terjadi. Sang putri salju terbangun dari tidur lamanya. Ternyata, mantra itu bisa dipatahkan dengan ciuman tulus dari pangeran. Setelah itu, sang pangeran meminta putri salju agar mau menikah dengannya. Putri salju bersedia dan para kurcaci juga turut senang.

Putri Salju pun ini tinggal bersama sang pangeran di kerajaan. Mereka pun hidup bahagia bersama di sana. Meskipun begitu, putri salju bukanlah kacang yang lalai dengan kulitnya. Ia kerap mengunjungi para kurcaci di rumah mereka. Sang putri salju juga kerap kali mengundang kurcaci untuk makan bersama di kerajaan.

blog post.jpg